Senin, Oktober 10, 2011
0

Setelah menakluki Goa, Portugis mendapati bukan India tetapi sebaliknya Asia Tenggara yang boleh memberi kekayaan kepada mereka. Mereka telah mengumpul maklumat daripada setiap pelaut yang datang ke Goa dan akhirnya membuat kesimpulan bahawa sesiapa yang memerintah Melaka akan mempunyai kuasa untuk menggegarkan Venice.
Bagi mengukur kekuatan Melaka, Portugis telah menghantar sepasukan peninjau dengan lima buah kapal yang diketuai oleh Diego Lopez de Sequeira. Angkatan itu tiba di Melaka pada 11 Ogus 1509 dan de Sequeira menghantar salah seorang nakhodanya mendarat dengan membawa hadiah dari Raja Portugis kepada Sultan. Penduduk Melaka tidak pernah melihat orang Eropa sebelum ini dan ketika Portugis itu medarat, orang-orang Melayu mula mengerumuni mereka. Mereka amat tertegun dengan paras rupa serta warna kulit orang-orang Portugis ini. Mereka mulai menyentuh janggut perang orang Portugis, mengusap kepala dan memegang tangan mereka dan menggelar mereka sebagai Benggali Putih.

Setibanya angkatan Portugis, Bendahara Melaka telah menerima kiriman warkah dan hadiah yang dibawa untuk dipersembahkan kepada Sultan. Pada mulanya, tetamu ini dilayan dengan baik tetapi keadaan berubah apabila orang-orang India dan Arab Muslim mendesak Sultan dan Bendahara agar tidak mempercayai pihak Portugis. Mereka mendakwa bahawa pihak Portugis tidak akan berpuas hati dengan hanya sekadar berkongsi keuntungan perniagaan tetapi akan merampas keseluruhannya untuk diri mereka sendiri. Justeru, satu perancangan telah dibuat untuk menangkap orang-orang Portugis dan menyerang angkatan laut mereka. Bagaimanapun, perancangan tersebut telah terbongkar apabila seorang gadis Jawa yang sedang dilamun cinta dengan salah seorang kelasi Portugis telah memaklumkan mereka. Setelah mendapati rancangan mereka telah terbongkar, pihak Melayu bertindak menangkap Ruy de Aranjo, salah seorang nakhoda Portugis bersama dua puluh kelasinya yang tidak bersenjata yang sedang membeli barang keperluan. De Sequeira gagal membebaskan tahanan tersebut dan terpaksa berlayar meninggalkan mereka.

Apabila Alfonso D’ Albuquerque, Gabenor dan Ketua Nakoda Portugis di Timur mendapat berita tentang penangkapan orang-orangnya, dia telah mempersiapkan sebuah angkatan yang mengandungi lapan belas buah kapal dengan 1,400 anggota yang terdiri dari 800 orang Portugis dan 600 orang India Malabar, lalu menuju ke Melaka. Angkatan D’ Albuquerque tiba di pelabuhan Melaka pada 1 Julai 1511 dengan tujuan untuk menakkan dan membuat sebuah kerajaan baru. Setelah mendapat berita yang D’ Albuquerque dan angkatannya telah melepaskan tembakan meriam ke Melaka, Sultan Mahmud Syah menuntut penjelasan tentang tindakan Portugis ini. D’ Albuquerque menuntut pembebasan orang-orangnya yang ditawan dan bayaran atas kerugian yang mereka tanggung. Sultan Mahmud Syah menggunakan berbagai cara dan melengahkan waktu untuk memperkuat pertahanan serta mempersiapkan segala bekal di kedua belah bahagian Melaka yang dipisahkan oleh sungai. Pihak Portugis hilang kesabaran dan mengambil keputusan untuk membakar sebahagian rumah yang terletak di persisiran pantai serta kapal-kapal perdagangan yang sedang berlabuh kecuali tongkang-tongkang China dan kapal-kapal India dari Tanjung Kormorin.

Justru, Melaka membebaskan semua tawanan akan tetapi D’ Albuquerque masih belum berpuas hati. Dia mengarahkan satu serangan dilakukan ke atas kota Melaka. Kota Melaka terbagi kepada dua bagian yaitu bagian utama kota dan bahagian pinggir kota di seberang sungai di mana para pedagang menetap. D’ Albuquerque merancang untuk menguasai jambatan yang menghubungkan kedua bagian kota ini untuk menghalangi mereka saling membantu di antara satu sama lain. Serangan tersebut dilancarkan pada 25 Julai 1511. Beliau sendiri mengetuai pasukan beberapa ratus anggota tentera ke bagian utara kota ketika menyerang jambatan. Maka terjadilah pertempuran sengit di antara tentera Portugis dengan tentera Melayu dan Jawa, yang mengakibatkan ramai yang cedera parah atau terbunuh. Pihak Portugis akhirnya terpaksa mengundurkan diri kembali ke kapal mereka dengan membawa laskar yang cedera. Serangan pertama mereka gagal.

Selang beberapa hari kemudian, D’ Albuquerque menyerang Melaka sekali lagi dan akhirnya Melaka telah jatuh ke tangan Portugis pada tanggal 10 Ogus 1511. Justru, Sultan Mahmud Syah dan keluarganya mundur ke hulu Bertam, Pahang. pelarian Sultan ke hulu Bertam membuat pihak Portugis melenyapkan kaki tentangan tentera diraja yang terdiri dari orang-orang Melayu, Gujerat dan India. Tentera Portugis menawan setiap penjuru kota serta membunuh siapa saja yang dirasa menentang mereka, tidak kira lelaki, perempuan atau kanak-kanak. Orang-orang dari Pegu, Burma dan orang-orang Hindu dari Tanjung Kormorin dibenarkan meninggalkan Melaka tetapi terpaksa menyerahkan segala harta benda mereka kepada Portugis.

Pada 24 Ogus tahun 1511, Alburqueque telah mengarahkan askar-askarnya merampas semua harta benda dan barang-barang bernilai milik Sultan dan rakyat Malaka. Di antara barang-barang yang dirampas adalah pasu, emas, barang kemas, batu permata, kain sutra, wangian dan dua ribu meriam tembaga. Kelompok dan istana Kesultanan Melayu Malaka akhirnya musnah dan kesemua barang bernilai habis dirampas. Keagungan dan keunggulan Kerajaan Melayu Melaka hilang akibat serangan Portugis.

Untuk mempertahankan dan memperkuatkan lagi pengkalan Portugis, Alburquerque telah membina sebuah kelompok yang terletak di antara kawasan tanah tinggi dan Sungai Melaka. Kelompok tersebut dikenal sebagai A Farmosa. Beratus-ratus pekerja, hamba dan tawanan perang telah dikerah untuk membangun kelompok tersebut. Batu-batu dari masjid-masjid yang telah musnah dan makam-makam raja telah digunakan untuk membuat  tembok tebal kelompok ini. Di dalam kelompok tersebut dibangunkan pula Istana Gubernur dan istana Paderi Besar, kamar Dewan Kerajaan, beberapa gereja, barak-barak, dua buah hospital, biara dan sebuah penjara.

Alburquerque juga telah berhasil menghapuskan tentangan dari Utimutiraja, Sultan Ahmad dan orang-orang Jawa yang ingin merampas Melaka kembali dari tangan Portugis. Beliau telah melantik Rui de Brito sebagai Gabernur dan Nina Chattu sebagai Perdana Mentri. Beliau kemudiannya memastikan keamanan serta aktivitas perdagangan dipulihkan dengan meningkatkan pedagang-pedagang membuka kembali perdagangan mereka. Selain itu, beliau juga telah mengantar beberapa misi persahabatan ke Siam, Jawa, China dan Kepulauan Maluku. Magellan, yang merupakan orang pertama belayar ke seluruh dunia dari tahun 1519 hingga ke tahun 1522, adalah salah seorang pegawai Albuquerque ketika penawanan Melaka.

Bagi memastikan perdagangan berjalan lancar, Albuquerque telah memperkenalkan mata wang yang baru di Melaka. Walaupun aktivitas perdagangan secara umumya dijalankan secara barter, terdapat juga beberapa urusan dagang yang dijalankan dengan menggunakan uang timah Melayu. uang baru yang diperkenalkan oleh Portugis adalah dalam bentuk timah atau tembaga, perak dan emas. setelah beliau telah puas dengan keadaan di Melaka, Albuquerque pun kembali ke markasnya di Goa. Beliau meninggalkan Melaka pada Januari 1512, membawa kesemua kekayaan Melaka untuk dipersembahkan kepada Raja dan Permaisuri Portugis. Walau bagaimanapun, kapalnya, Flora de la Mar, telah dilanda badai di perairan barat Sumatra. Hampir kesemua barang-barang yang dibawanya hilang, namun beliau bernasib baik kerana terselamat dari bencana tersebut.

Pihak Portugis berkuasa menegakkan kekuasaan mereka di Malaka dari selama 130 tahun dan kota itu terus menjadi pusat perdagangan di timur, terutama dalam dagangan rempah. Sewaktu Sultan Mahmud mundur dari Teloh Naning ke Ulu Muar, dan kemudian menetap di Pagoh dan Bentayan. Sultan Mahmud dan keturunananya membangun kerajaan Johor-Riau yang merangkup Johor, kepulauan Riau, Pahang dan lain-lain bagian kerajaan Melaka yang tidak dijajah Portugis. Walaupun Melaka sudah jatuh ke tangan Portugis, Sultan Mahmud dan putranya Sultan Ahmad tidak putus-putus mengirim tenteranya untuk menyerang Portugis di Melaka dari tahun 1511 sehingga tahun 1526.
Sultan Mahmud mangkat di Kampar, Sumatera pada tahun 1528 dan digelar sebagai Marhum Kampar. Tidak lama kemudian, laksamananya, Khoja Hassan juga meninggal dunia. Hang Nadim telah dilantik sebagai laksamana yang baru. Hang Nadim pernah membantu Sultan Mahmud di dalam dua cara untuk mendapatkan semua tahta baginda pada tahun 1519 dan 1523. Hang Nadim juga pernah berusaha mengepung Melaka dengan tujuan menghalang bekal makanan masuk ke kota Melaka. Dia telah membuktikan kepimpinan dan keberaniannya dengan mengalahkan Portugis ketika mereka menyerang Bintam dan Kopak. Kegagahannya sangat dikagumi oleh orang Melayu dan serangan bertubi-tubi ke atas Portugis telah melemahkan semangat perjuangan mereka serta merugikan perdagangan mereka di Melaka.

Namun, Portugis mempunyai musuh yang lebih kuat yaitu Aceh di utara Sumatera, yang terletak di seberang Selat Melaka. Sultan-sultannya merupakan pejuang Islam dan mereka juga menguasai perdagangan lada hitam di Sumatera. Sultan Aceh yang berkeinginan melumpuhkan Melaka, telah beberapa kali melancarkan serangan, namun tidak berhasil. Pihak Portugis kemudiannya membuka beberapa buah pengkalan di serta kepulauan Melayu dan di China. Portugis mampu menegakkan kekuasaan mereka sewaktu mereka menguasai lautan dan sewaktu  kekuatan kapal-kapal mereka tidak dapat ditandingi oleh kapal lain dari Asia. Namun, lama kelamaan pihak Portugis tidak berdaya menyaingi kemampuan teknologi pembinaan kapal di lain-lain negara Eropa. Pihak Portugis tidak dapat menandingi kehebatan kapal-kapal Belanda dan Inggris yang mulai datang ke timur.

Portugis merupakan orang Eropa yang pertama datang ke timur dan membawa bersama mereka budaya dan agama yang baru. Mubaligh mereka telah menyebarkan ajaran Kristian di India, Melaka, kepulauan Maluku, Makau dan Jepun. Di antara mubaligh yang terkenal ialah St. Francis Xavier. Dia tiba di Malaka dari Goa pada tahun 1545 dan mengembara di semua rantau Asia seperti Jepun, India dan Amboyna untuk menyebarkan ajaran Kristen. Dia merupakan orang pertama membuat sekolah yang dinamakan Kolej St. Paul di Melaka pada tahun 1548 untuk pelajar dari pelbagai bangsa. St Francis Xavier  meninggal di pulau Sanchan di perairan China pada bulan Disember tahun 1552. Jenazahnya di bawa ke Melaka dan seterusnya ke Goa, di mana ia masih disimpan sehingga hari ini.

Orang-orang Portugis melakukan perkawinan wanita tempatan lantas mewujudkan sebuah komunitas Serani yang besar  tidak lama kemudian. Pada hari ini, komunitas Serani Portugis masih ada di Malaka dan di kota-kota lain di Malaysia dan kebanyakan dari mereka berbahasa dalam dialok Portugis. Walaupun Portugis kehilangan kuasa di Melaka lebih 300 tahun dulu, banyak perkataan dalam bahasa mereka yang digunakan dalam bahasa Melayu. Di antara contoh perkataan-perkataan tersebut adalah almari (almario), bendera (bandera), mentega (mantaga), garfu (garfo) dan meja (mesa).



 
TUGAS SEJARAH INDONESIA ABAD XVI - XIX
KEDATANGAN BANGSA PORTUGIS DI MALAKA



OLEH :

WELL PUTRA HERMAN
1010712014

ILMU SEJARAH
FAKULTAS SASTRA
UNIVERSITAS ANDALAS






http://sejarahmalaysia.pnm.my/portalBM/detail.php?section=sm01&spesifik_id=388&ttl_id=59

0 komentar:

Poskan Komentar